Rangkaian tertutup ialah rangkaian yang tak berpangkal dan tak berujung yang terdiri dari

komponen listrik (seperti kawat penghantar), alat ukur listrik, dan sumber daya listrik (misalnya

baterai).

Arus listrik (penyebab menyalanya lampu ) hanya mungkin ada kalau rangkaian listrik tertutup

dan sumber dayanya (baterai) masih berfungsi dengan baik.

KUAT ARUS DAN BEDA POTENSIAL

Kuat arus adalah banyaknya muatan listrik yang mengalir melalui suatu penghantar tiap detik.

I = kuat arus dalam ampere

Q = muatan yang mengalir selama waktu t detik dalam coulomb.

Arus listrik mengalir dari tempat yang berpotensial tinggi ke tempat berpotensial rendah.

Tegangan listrik (beda potensial) dapat diperoleh dari daya listrik seperti aki, baterai, dinamo,

dsb. Tegangan listrik dapat diukur dengan voltmeter.

Beda potensial 1 volt adalah jka sumber arus listrik mengeluarkan energi sebesar 1 joule untuk

memindahkan muatan sebesar 1 coulomb dari titik yang beda potensial tinggii ke titik yang beda

potensial rendah.

V = beda potensial

W = besarnya energi untuk memindahkan muatan

Q = banyaknya muatan yang dipindahkan.

SUMBER TEGANGAN

Dapat dibedakan menjadi 2 yaitu :

– Sumber tegangan arus searah

– Sumber tegagan arus bolak-balik.

Asal sumber tegangan :

– Reaksi kimia

– Aksi mekanis pada kumparan dan magnet HUKUM OHM

1 ohm = besar hambatan suatu penghantar dimana terdapat beda potensial 1 volt dan kuat arus

1 ampere.

Hambatan listrik (resistan) = sifat suatu benda yang sangat menentukan besar kecil kuat arus

yang melalui benda tersebut.

V = I . R

V = potensial listrik dalam volt

I = kuat arus dalam ampere

R = hambatan listrik dalam ohm (Ω)

HAMBAT JENIS

R = hambatan kawat penghantar dalam ohm (Ω)

ρ = hambat jenis dalam ohm-meter (Ω – m)

l = panjang kawat dalam m

A = luas penampang kawat dalam m

2.HUKUM KIRCHHOFF

jumlah kuat arus yang masuk ke suatu titik percabangan sama dengan jumlah

I = I1 + I2 + I3

RESISTANSI

Resistansi adalah hambatan yang menyebabkan gerak elektron berkurang. Pada sumber listrik

gerakan elektron ditentukan oleh:

a. panjang kawat penyalur

b. bahan kawat penyalur c. beda potensial

d. besar kecilnya bahan penyalur.

Makin besar resistansi sebuah penghantar, semakin kecil arus listrik yang mengalir.

Dalam hambatan, besarnya resistansi  :

Sebanding dengan panjang penghantar. Makin panjang penghantar makin besar resistansinya.

Berbanding terbalik dengan luas penampang. Semakin besar penampang penghantar makin kecil

resistansinya.

Sebanding dengan hambat jenis penghantar. Makin besar hambat jenis penghantar makin besar

resistansinya.

Satuan resistansi: ohm dilambangkan dengan huruf yunani omega Ω

Alat untuk menentukan hambatan baku = resistor terdiri dari komponen kawat atau karbon.

Banyak sedikitnya karbon menentukan banyak sedikitnya hambatan pada resistor.

Jenis resistor:

a. resistor tetap

dilambangkan dengan :

b. resistor variabel/geser

c. resistor ntc (negative temperature coefficient).

HAMBATAN SERI

Bila suatu hambatan/ resistor disusun secara berurutan yang satu dibelakang yang lain, maka ini

disebut rangkaian hambatan seri. Hambatan ini dapat diganti dengan hambatan pengganti tanpa

mengubah besarnya tegangan.

Rs

= R1+R2+R3… +Rn

HAMBATAN PARALEL

Bila sekumpulan resistor disusun secara berdampingan atau sejajar. Rumus yyang berlaku :

SUMBER LISTRIK SERI

Dalam praktek sehari-hari agar diperoleh GGL yang besar dan sesuai kebutuhan maka sumber

tegangan disusun dan terdiri dari beberapa elemen.

Susunan elemen seri bila kutub elemen satu dihubungkan dengan kutub positif elemen yang lain

demikian seterusnya.

Fakta yang dapat diambil dari elemen seri yaitu ::

1. GGL-nya merupakan jumlah dari GGL masing-masing elemen.

2. Kuat arus yang ada tetap.

SUMBER LISTRIK PARALEL

Bila sumber listrik/ elemen disusun dengan kutub positip satu dihubungkan dengan kutub positip

elemn lain dan kutub elemen negatip satu dihubungkan dengan kutub negatip elemen